Breaking News
Loading...

 Jeff The KILLER


PEMBUNUH MENYENANGKAN YANG TIDAK DI KETAHUI

Setelah berminggu-minggu pembunuhan dijelaskan, pembunuh diketahui menyenangkan masih meningkat. Setelah sedikit bukti telah ditemukan, seorang anak laki-laki menyatakan bahwa ia selamat dari serangan salah satu pembunuh dan berani menceritakan kisahnya.

"Saya memiliki mimpi buruk dan saya terbangun di tengah malam," kata anak itu, "Aku melihat bahwa untuk beberapa alasan jendela terbuka, meskipun aku ingat itu ditutup sebelum aku pergi tidur aku bangun. dan menutupnya lagi. Setelah itu, saya hanya merangkak di bawah selimut saya dan mencoba untuk mendapatkan kembali tidur Saat itulah aku punya perasaan aneh, seperti seseorang sedang mengawasi saya.
. Aku mendongak, dan hampir melompat keluar dari tempat tidur saya. Ada, dalam sinar kecil cahaya, menerangi dari antara tirai saya, adalah sepasang dua mata Ini bukan mata biasa,. mereka yang gelap, mata menyenangkan Mereka dibatasi dalam warna hitam dan ... hanya biasa keluar takut saya Itu.. ketika saya melihat mulutnya Senyum, panjang menghebohkan yang membuat rambut setiap di tubuhku berdiri.. Angka tersebut berdiri di sana, mengawasiku Akhirnya,. setelah apa yang tampak seperti selamanya, ia mengatakan itu. Sebuah kalimat sederhana, namun mengatakan dengan cara hanya orang gila bisa berbicara.

"Dia berkata, 'Go To Sleep." Aku menjerit, itulah yang mengutusnya pada saya Dia berhenti pisau,.. Bertujuan hatiku Dia melompat di atas tempat tidur saya, saya berjuang kembali,. Aku menendang, saya menekan, aku berguling-guling, berusaha mengetuk dia dariku Saat itulah ayah saya rusak masuk Pria itu melemparkan pisau,. itu masuk ke bahu ayahku. Orang itu mungkin akan selesai dia pergi, jika salah satu tetangga tidak memberitahu polisi.

"Mereka melaju ke tempat parkir, dan berlari menuju pintu Pria itu berbalik dan berlari menyusuri lorong.. Aku mendengar smash, seperti kaca pecah. Ketika saya keluar dari kamar saya, saya melihat jendela yang mengarah ke belakang rumah saya rusak saya melihat keluar untuk melihat dia menghilang ke kejauhan.. saya dapat memberitahu Anda satu hal, saya tidak akan pernah melupakan wajah yang Mereka, mata dingin yang jahat,. dan senyum psikotik. Mereka tidak akan pernah meninggalkan kepalaku. "

Polisi masih pada mencari orang ini. Jika Anda melihat seseorang yang cocok dengan gambaran dalam cerita ini, silakan hubungi departemen kepolisian setempat.


Jeff dan keluarganya baru saja pindah ke lingkungan baru. Ayahnya sudah promosi di tempat kerja, dan mereka pikir itu akan lebih baik untuk tinggal di salah satu dari mereka "mewah" lingkungan. Jeff dan saudaranya Liu tidak bisa mengeluh meskipun. Sebuah, rumah baru yang lebih baik. Apa yang tidak untuk cinta? Ketika mereka mendapatkan membongkar, salah satu tetangga mereka datang.

"Halo," katanya, "Saya Barbara,. Aku tinggal di seberang jalan dari Anda Well, saya hanya ingin memperkenalkan diri saya dan untuk memperkenalkan anak saya." Dia berbalik dan memanggil anaknya atas. "Billy, ini adalah tetangga baru kami." Billy mengatakan hi dan berlari kembali untuk bermain di halaman rumahnya.

"Nah," kata ibu Jeff, "Saya Margaret, dan ini adalah suami saya Peter, dan dua anak laki-laki, Jeff dan Liu." Mereka masing-masing memperkenalkan diri, dan kemudian Barbara mengundang mereka untuk ulang tahun anaknya. Jeff dan saudaranya hendak objek, ketika ibu mereka mengatakan bahwa mereka akan senang untuk. Ketika Jeff dan keluarganya selesai pengepakan, Jeff naik ke ibunya.

"Ibu, mengapa Anda mengundang kami ke pesta beberapa anak Jika Anda belum melihat, aku bukan anak bodoh.?"

"Jeff," kata ibunya, "Kami baru saja pindah ke sini, kita harus menunjukkan bahwa kita ingin menghabiskan waktu dengan tetangga kita Sekarang, kita akan ke pesta itu, dan itu final.." Jeff mulai bicara, tapi berhenti sendiri, mengetahui bahwa ia tidak bisa berbuat apa-apa. Setiap kali ibunya mengatakan sesuatu, itu adalah final. Dia berjalan ke kamarnya dan duduk di tempat tidurnya. Dia duduk di sana melihat langit-langit ketika tiba-tiba, ia merasa aneh. Tidak begitu banyak rasa sakit, tapi ... perasaan aneh. Dia menganggapnya sebagai hanya beberapa perasaan acak. Dia mendengar ibunya memanggilnya ke bawah untuk mendapatkan barang-barangnya, dan dia berjalan ke mendapatkannya.

Keesokan harinya, Jeff berjalan menuruni tangga untuk mendapatkan sarapan dan bersiap-siap untuk sekolah. Saat ia duduk di sana, makan sarapan, ia sekali lagi punya perasaan itu. Kali ini lebih kuat. Ini memberinya rasa sakit tersungging sedikit, tapi dia sekali lagi diberhentikan. Saat ia dan Liu selesai sarapan, mereka berjalan ke halte bus. Mereka duduk di sana menunggu bus, dan kemudian, tiba-tiba, beberapa anak di skateboard melompat atas mereka, hanya inci di atas pangkuan mereka. Mereka berdua melompat kembali terkejut. "Hei, apa-apaan?"

Anak itu mendarat dan berbalik kembali kepada mereka. Dia menendang skate board ke atas dan menangkapnya dengan tangan. Anak itu tampaknya menjadi sekitar dua belas, satu tahun lebih muda dari Jeff. Dia memakai kemeja dan celana jeans robek Aeropostale biru.

"Well, well, well Ini terlihat. Seperti kami mendapat beberapa daging baru." Tiba-tiba, dua anak lainnya muncul. Salah satu adalah super kurus dan yang lain adalah besar. "Nah, karena kau baru di sini, saya ingin memperkenalkan diri, di sana adalah Keith." Jeff dan Liu menoleh ke anak kurus. Dia memiliki wajah tolol yang Anda harapkan sidekick untuk memiliki. "Dan dia Troy." Mereka memandang anak gemuk. Bicara tentang bak lemak babi. Anak ini tampak seperti ia tidak dilaksanakan sejak dia merangkak.

"Dan aku," kata anak pertama, "am Randy Sekarang,. Untuk semua anak-anak di lingkungan ini ada harga kecil untuk ongkos bus, jika Anda menangkap maksud saya." Liu berdiri, siap untuk meninju lampu keluar dari mata anak itu ketika salah satu dari teman-temannya menarik pisau pada dirinya. "Tsk, tsk, tsk, saya berharap Anda akan lebih kooperatif, tetapi tampaknya kita harus melakukan ini dengan cara yang sulit." Anak itu berjalan ke Liu dan mengambil dompetnya dari sakunya. Jeff punya perasaan itu lagi. Sekarang, itu benar-benar kuat, sensasi terbakar. Dia berdiri, namun Liu isyarat dia untuk duduk. Jeff mengabaikannya dan berjalan ke anak itu.

"Dengar sini Anda punk kecil, memberikan kembali dompet bro saya atau yang lain." Randy meletakkan dompet di saku dan mengeluarkan pisaunya sendiri.

"Oh Dan apa? Yang akan Anda lakukan?" Sama seperti ia selesai kalimat, Jeff muncul anak di hidung. Sebagai Randy meraih wajahnya, Jeff meraih pergelangan tangan anak itu dan memecahkannya. Randy menjerit dan Jeff mengambil pisau itu dari tangannya. Troy dan Keith bergegas Jeff, tapi Jeff terlalu cepat. Dia melemparkan Randy ke tanah. Keith mengecam padanya, tapi Jeff merunduk dan menusuknya di lengan. Keith menjatuhkan pisau dan jatuh ke tanah menjerit. Troy Rusyd dia juga, tapi Jeff bahkan tidak perlu pisau. Dia hanya menekan Troy lurus di perut dan Troy turun. Saat ia jatuh, ia muntah seluruh. Liu bisa melakukan apa-apa tapi melihat dengan takjub pada Jeff.

"Jeff bagaimana kau?" itu semua katanya. Mereka melihat bus datang dan tahu mereka akan disalahkan atas semuanya. Jadi mereka mulai berlari secepat yang mereka bisa. Saat mereka berlari, mereka menoleh dan melihat sopir bus bergegas ke Randy dan lain-lain. Sebagai Jeff dan Liu berhasil ke sekolah, mereka tidak berani menceritakan apa yang terjadi. Semua yang mereka lakukan adalah duduk dan mendengarkan. Liu hanya berpikir itu sebagai saudaranya memukuli beberapa anak, tapi Jeff tahu itu lebih. Itu adalah sesuatu yang, menakutkan. Ketika ia punya perasaan bahwa dia merasa betapa kuatnya itu, dorongan untuk hanya, menyakiti seseorang. Dia tidak suka bagaimana itu terdengar, tapi ia tidak bisa menahan perasaan bahagia. Ia merasa bahwa perasaan aneh pergi, dan tinggal jauh sepanjang hari sekolah. Bahkan saat ia berjalan pulang karena semuanya dekat halte bus, dan bagaimana sekarang ia mungkin tidak akan mengambil bus lagi, ia merasa senang. Ketika ia sampai di rumah orang tuanya bertanya bagaimana hari nya, dan dia berkata, dengan suara yang agak menyenangkan, "Itu adalah hari yang indah." Keesokan harinya, ia mendengar ketukan di pintu depan rumahnya. Dia berjalan ke bawah untuk menemukan dua petugas polisi di pintu, ibunya menatapnya dengan pandangan marah.

"Jeff, para petugas mengatakan kepada saya bahwa Anda menyerang tiga anak Bahwa itu bukan pertempuran teratur, dan bahwa mereka ditikam.. Ditusuk, Nak!" Tatapan Jeff jatuh ke lantai, menunjukkan ibunya bahwa hal itu benar.

"Mom, mereka adalah orang-orang yang menarik pisau pada saya dan Liu."

"Anak," kata salah satu polisi, "Kami menemukan tiga anak, dua ditikam, satu memiliki memar di perutnya, dan kita punya saksi yang membuktikan bahwa Anda melarikan diri dari TKP Sekarang, apa yang memberitahu kita?." Jeff tahu itu tidak ada gunanya. Dia bisa mengatakan dia dan Liu telah diserang, tapi kemudian tidak ada bukti itu bukan mereka yang diserang terlebih dahulu. Mereka tidak bisa mengatakan bahwa mereka tidak melarikan diri, karena kebenaran diberitahu mereka. Jadi Jeff tidak bisa membela diri atau Liu.

"Anak, menelepon ke bawah saudaramu." Jeff tidak bisa melakukannya, karena itu dia yang memukuli semua anak-anak.

"Pak, itu ... itu aku adalah orang yang memukuli anak-anak.. Liu mencoba untuk menahan saya kembali, tapi ia tidak bisa menghentikan saya." Polisi itu memandang rekannya dan mereka mengangguk keduanya.

"Yah anak, tampak seperti tahun Juvy ..."

"Tunggu!" kata Liu. Mereka semua mendongak untuk melihat dia memegang pisau. Para petugas menarik senjata mereka dan mengunci mereka di Liu.

"Itu aku, aku memukuli orang-punk kecil Memiliki tanda untuk membuktikannya.." Dia mengangkat lengan bajunya untuk mengungkapkan luka dan memar, seolah-olah dia berada di suatu perjuangan.

"Anak, hanya menempatkan pisau itu," kata petugas itu. Liu mengangkat pisau dan menjatuhkannya ke tanah. Dia menaruh tangannya ke atas dan berjalan ke polisi.

"Tidak Liu, itu aku melakukannya!" Jeff memiliki air mata mengalir di wajahnya.

"Huh, bro miskin. Mencoba untuk mengambil menyalahkan untuk apa yang saya lakukan Nah, membawaku pergi.." Polisi dipimpin Liu keluar ke mobil patroli.

"Liu, memberitahu mereka itu aku Katakan kepada mereka!! Saya adalah orang yang memukuli anak-anak!" Ibu Jeff meletakkan tangannya di pundaknya.

"Jeff please, Anda tidak perlu berbohong. Kita tahu itu Liu, Anda bisa berhenti." Jeff memandang tanpa daya ketika mobil polisi kecepatan off dengan Liu dalam. Beberapa menit kemudian ayah Jeff memasuki halaman, melihat wajah Jeff dan mengetahui sesuatu yang tidak beres.

"Anak, anak apa itu?" Jeff tidak bisa menjawab. Pita suaranya yang tegang dari menangis. Sebaliknya, ibu Jeff berjalan di dalam ayahnya untuk menyampaikan kabar buruk kepadanya sebagai Jeff menangis di jalan masuk. Setelah satu jam atau lebih Jeff berjalan kembali ke rumah, melihat bahwa orangtuanya berdua terkejut, sedih, dan kecewa. Dia tidak bisa melihat mereka. Dia tidak bisa melihat bagaimana mereka memikirkan Liu saat itu adalah kesalahan. Dia hanya pergi tidur, mencoba untuk mendapatkan seluruh hal pikirannya. Dua hari berlalu, tanpa kata dari Liu di JDC. Tidak ada teman untuk bergaul dengan. Tidak ada tapi sedih dan rasa bersalah. Itu sampai hari Sabtu, ketika Jeff yang terbangun oleh ibunya, dengan wajah, bahagia cerah.

"Jeff, itu hari." katanya sambil membuka tirai dan membiarkan banjir cahaya ke dalam kamarnya.

"Apa, apa hari ini?" tanya Jeff sambil mengaduk terjaga.

"Kenapa, ini pesta Billy." Dia sekarang benar-benar terjaga.

"Mom, kau bercanda, benar Anda tidak mengharapkan saya untuk pergi ke pesta beberapa anak setelah ...?" Ada jeda panjang.

"Jeff, kita berdua tahu apa yang terjadi saya pikir. Partai ini bisa menjadi hal yang mencerahkan hari-hari terakhir. Sekarang, berpakaian." Ibu Jeff berjalan keluar dari ruangan dan lantai bawah untuk bersiap-siap sendiri. Dia berjuang sendiri untuk bangun. Dia memilih kemeja acak dan celana jins dan berjalan menuruni tangga. Dia melihat ibu dan ayahnya semua berpakaian, ibunya dalam gaun dan ayahnya dalam setelan jas. Dia berpikir, mengapa mereka akan pernah mengenakan pakaian mewah seperti ke pesta anak-anak?

"Anak, adalah bahwa semua Anda akan pakai?" kata ibu Jeff.

"Lebih baik daripada memakai terlalu banyak." katanya. Ibunya ditekan perasaan untuk berteriak kepadanya dan menyembunyikannya dengan senyum.

"Sekarang Jeff, kita mungkin over-berpakaian, tapi ini adalah bagaimana Anda pergi jika Anda ingin membuat kesan." kata ayahnya. Jeff mendengus dan kembali ke kamarnya.

"Saya tidak memiliki pakaian mewah!" ia berteriak menuruni tangga.

"Hanya memilih sesuatu." menelepon ibunya. Dia melihat sekeliling di lemari untuk apa ia akan memanggil mewah. Ia menemukan sepasang celana gaun hitam dia untuk acara-acara khusus dan singlet. Dia tidak bisa menemukan kemeja untuk pergi dengan itu sekalipun. Dia melihat ke sekeliling, dan menemukan hanya kemeja bergaris dan bermotif. Tidak ada yang pergi dengan celana panjang. Akhirnya ia menemukan hoodie putih dan meletakkannya di.

"Kau memakai itu?" mereka berdua mengatakan. Ibunya melihat arlojinya. "Oh, tidak ada waktu untuk berubah. Mari kita pergi." Katanya sambil menggiring Jeff dan ayahnya keluar pintu. Mereka menyeberangi jalan ke rumah Barbara dan Billy. Mereka mengetuk pintu dan pada tampak bahwa Barbara, seperti orang tuanya, cara over-berpakaian. Ketika mereka berjalan di dalam semua Jeff bisa melihat orang dewasa itu, tidak ada anak-anak.

"Anak-anak berada di luar di halaman Jeff,. Bagaimana Anda pergi dan bertemu dengan beberapa dari mereka?" kata Barbara.

Jeff berjalan keluar ke halaman penuh dengan anak-anak. Mereka berlarian di kostum koboi aneh dan saling tembak dengan senjata plastik. Dia mungkin juga akan berdiri di Toys R Us. Tiba-tiba seorang anak datang kepadanya dan menyerahkan pistol mainan dan topi.

"Hei. Wanna pway?" katanya.

"Ah, tidak ada anak-anak. Aku terlalu tua untuk hal ini." Anak itu menatapnya dengan wajah puppydog aneh.

"Pwease?" kata anak itu. "Baik," kata Jeff. Dia memakai topi dan mulai berpura-pura menembak pada anak-anak. Pada awalnya ia pikir itu benar-benar konyol, tapi kemudian ia mulai untuk benar-benar bersenang-senang. Itu tidak mungkin super cool, tapi itu adalah pertama kalinya dia telah melakukan sesuatu yang mengambil pikirannya dari Liu. Jadi dia bermain dengan anak-anak untuk sementara waktu, sampai ia mendengar suara. Suara aneh bergulir. Kemudian memukulnya. Randy, Troy, dan Keith semua melompati pagar di skateboard mereka. Jeff menjatuhkan pistol palsu dan merobek topi. Randy memandang Jeff dengan kebencian membara.

"Halo, Jeff, bukan?" katanya. "Kami memiliki beberapa bisnis yang belum selesai." Jeff melihat hidungnya memar "Saya pikir kita bahkan. Aku mengalahkan omong kosong keluar dari Anda, dan Anda mendapatkan kakakku dikirim ke JDC.".

Randy mendapat pandangan marah di matanya. "Oh tidak, saya tidak pergi untuk bahkan, aku pergi untuk memenangkan Anda mungkin telah menendang pantat kita bahwa suatu hari, tapi tidak hari ini.." Saat ia mengatakan bahwa Randy bergegas di Jeff. Mereka berdua jatuh ke tanah. Randy menekan Jeff di hidung, dan Jeff mencengkeram telinga dan kepala sela dia. Jeff mendorong Randy dari dia dan keduanya bangkit berdiri. Anak-anak berteriak-teriak dan orang tua berjalan keluar rumah. Troy dan Keith keduanya menarik senjata dari saku mereka.

"Tidak ada yang menyela atau nyali akan terbang!" kata mereka. Randy menarik pisau pada Jeff dan menusuk ke bahunya.

Jeff menjerit dan jatuh berlutut. Randy mulai menendang wajahnya. Setelah tiga tendangan Jeff meraih kakinya dan twists itu, menyebabkan Randy jatuh ke tanah. Jeff berdiri dan berjalan menuju pintu belakang. Troy menangkapnya.

"Butuh bantuan?" Dia mengambil Jeff oleh bagian belakang kerah dan melemparkan dia melalui pintu teras. Sebagai Jeff mencoba untuk berdiri dia menendang ke tanah. Randy berulang kali mulai menendang Jeff, sampai ia mulai batuk darah.

"Ayo Jeff, melawan aku!" Dia mengambil Jeff dan melempar dia ke dapur. Randy melihat sebotol vodka di meja dan menghancurkan kaca di atas kepala Jeff.

"Melawan!" Dia melempar Jeff kembali ke ruang tamu.

"Ayo Jeff, lihat aku!" Jeff mendongak, wajahnya penuh dengan darah. "Saya adalah orang yang mendapat saudaramu dikirim ke JDC Dan sekarang kau hanya akan duduk di sini dan membiarkan dia membusuk di sana selama satu tahun!! Anda harus malu!" Jeff mulai bangkit.

"Oh, akhirnya Anda berdiri! Dan berjuang!" Jeff sekarang untuk, darah kakinya dan vodka di wajahnya. Sekali lagi ia mendapat perasaan aneh, di mana dia tidak merasa untuk sementara waktu. "Akhirnya Dia. Up!" kata Randy saat ia berjalan pada Jeff. Saat itulah terjadi. Sesuatu dalam Jeff terkunci. Jiwanya hancur, semua pemikiran rasional hilang, semua dia bisa lakukan, adalah membunuh. Dia mengambil Randy dan tumpukan mendorongnya ke tanah. Dia mendapat di atas dia dan pukulan dia langsung dalam hati. The pukulan menyebabkan jantung Randy untuk berhenti. Sebagai napas Randy untuk napas. Jeff palu di bawah dia. Pukulan setelah pukulan, darah menyembur dari tubuh Randy, sampai ia mengambil satu napas terakhir, dan mati.

Semua orang melihat Jeff sekarang. Orang tua, anak-anak menangis, bahkan Troy dan Keith. Meskipun mereka mudah pecah dari pandangan mereka dan mengarahkan senjata mereka di Jeff. Jeff see adalah senjata dilatih pada dirinya dan berlangsung selama tangga. Saat ia berjalan Troy dan Keith mengeluarkan api pada dirinya, masing-masing ditembak hilang. Jeff berjalan menaiki tangga. Dia mendengar Troy dan Keith menindaklanjuti belakang. Ketika mereka membiarkan keluar putaran final mereka peluru Jeff bebek ke kamar mandi. Dia meraih rak handuk dan robekan itu dari dinding. Troy dan Keith membalap di, pisau siap.

Troy mengayunkan pisaunya di Jeff, yang punggung pergi dan poni rak handuk ke wajah Troy. Troy turun keras dan sekarang semua yang tersisa adalah Keith. Dia lebih lincah dari Troy meskipun, dan bebek ketika Jeff swings rak handuk. Dia menjatuhkan pisau dan meraih Jeff oleh leher. Dia mendorongnya ke dinding. Suatu hal pemutih jatuh di atas dia dari rak paling atas. Ini dibakar keduanya dan mereka berdua mulai menjerit. Jeff mengusap matanya sebaik yang dia bisa. Dia menarik kembali rak handuk dan mengayunkannya langsung ke kepala Keith. Saat ia berbaring di sana, pendarahan sampai mati, ia membiarkan keluar senyum menyenangkan.

"Apa yang lucu?" tanya Jeff. Keith mengeluarkan ringan dan menyalakannya. "Apa yang lucu," katanya, "Apakah itu Anda tertutup dalam pemutih dan alkohol." Mata Jeff melebar saat Keith melemparkan ringan padanya. Begitu api melakukan kontak dengan dia, api dinyalakan alkohol dalam vodka. Sementara alkohol membakarnya, pemutih diputihkan kulitnya. Jeff mengembuskan memekik mengerikan saat ia terbakar. Dia mencoba menggelar api tapi itu tidak ada gunanya, alkohol telah membuatnya inferno berjalan. Dia berlari menyusuri lorong, dan terjatuh dari tangga. Semua orang mulai berteriak karena mereka melihat Jeff, saat seorang pria di atas api, jatuh ke tanah, hampir mati. Hal terakhir Jeff melihat ibunya dan orang tua lainnya berusaha memadamkan api. Saat itulah ia pingsan.

Ketika Jeff terbangun ia memiliki pemain melilit wajahnya. Dia tidak bisa melihat apa-apa, tapi ia merasa gips di bahunya, dan jahitan di seluruh tubuhnya. Dia mencoba untuk berdiri, tetapi ia menyadari bahwa ada beberapa tabung di lengannya, dan ketika ia mencoba untuk bangun itu jatuh, dan seorang perawat bergegas masuk

"Saya tidak berpikir Anda bisa keluar dari tempat tidur dulu." katanya sambil menaruhnya kembali di tempat tidurnya dan re-dimasukkan tabung. Jeff duduk di sana, dengan visi, tidak ada ide apa lingkungannya itu. Akhirnya, setelah jam, ia mendengar ibunya.

"Sayang, kau baik saja?" tanyanya. Jeff tidak bisa menjawab meskipun, wajahnya tertutup, dan ia tidak mampu berbicara. "Oh Sayang, aku punya berita besar Setelah semua saksi mengatakan kepada polisi bahwa Randy mengaku mencoba untuk menyerang Anda, mereka memutuskan untuk membiarkan Liu pergi.." Ini membuat Jeff hampir baut up, berhenti di tengah jalan, mengingat tabung keluar dari lengannya. "Dia akan keluar besok, dan kemudian kalian berdua akan dapat bersama-sama lagi."

Ibu Jeff Jeff pelukan dan mengatakan selamat tinggal padanya. Beberapa minggu ke depan adalah mereka di mana Jeff dikunjungi oleh keluarganya. Lalu datanglah hari di mana perban nya itu harus dihapus. Keluarganya semua di sana untuk melihatnya, apa yang akan terlihat seperti. Sebagai dokter membuka bungkus perban dari semua orang wajah Jeff berada di tepi kursi mereka. Mereka menunggu sampai perban terakhir memegang penutup wajahnya hampir dihapus.

"Mari kita berharap untuk yang terbaik," kata dokter. Dia segera menarik kain, membiarkan sisanya jatuh dari wajah Jeff.

Ibu Jeff berteriak saat melihat wajahnya. Menatap ayah Liu dan Jeff terpesona pada wajahnya.

"Apa Apa yang terjadi? Ke wajahku?" Jeff berkata. Dia bergegas keluar dari tempat tidur dan berlari ke kamar mandi. Dia melihat ke dalam cermin dan melihat penyebab dari marabahaya. Wajahnya. Ini ... itu mengerikan. Bibirnya dibakar ke warna dalam merah. Wajahnya berubah menjadi warna putih murni, dan rambutnya hangus dari coklat ke hitam. Dia perlahan-lahan meletakkan tangannya ke wajahnya. Itu semacam kasar merasa untuk itu sekarang. Dia kembali menatap keluarganya kemudian kembali di cermin.

"Jeff," kata Liu, "Ini tidak terlalu buruk ...."

"Tidak seburuk itu?" kata Jeff, "Ini sempurna!" Keluarganya sama-sama terkejut. Jeff mulai tertawa tak terkendali Orang tuanya memperhatikan bahwa mata kirinya dan tangan yang bergerak-gerak.

"Uh ... Jeff, kau baik saja?"

"Oke saya? Pernah merasa lebih bahagia! Ha ha ha ha ha haaaaaa, lihat aku. Wajah ini berjalan sempurna dengan saya!" Dia tidak bisa berhenti tertawa. Dia membelai wajahnya merasakannya. Melihat hal itu di cermin. Apa yang menyebabkan ini? Nah, Anda mungkin ingat bahwa ketika Jeff berjuang sesuatu Randy dalam pikirannya, kewarasannya, bentak. Sekarang dia ditinggalkan sebagai mesin pembunuh gila, yaitu, orang tuanya tidak tahu.

"Dokter," kata ibu Jeff, "Apakah anakku baik-baik saja ..., kau tahu Dalam kepala?."

"Oh ya, perilaku ini khas untuk pasien yang telah mengambil jumlah yang sangat besar pembunuh rasa sakit Jika perilakunya tidak berubah dalam beberapa minggu, membawanya kembali ke sini,. Dan kami akan memberinya tes psikologis."

"Oh terima kasih dokter." Ibu Jeff pergi ke Jeff "Jeff, sweety. Sudah waktunya untuk pergi.".

Jeff terlihat jauh dari cermin, wajahnya masih dibentuk menjadi senyum gila. "Kay mommy, ha ha haaaaaaaaaaaa!" ibunya membawanya bahu dan membawanya untuk mendapatkan pakaiannya.

"Ini adalah apa yang datang," kata wanita di meja. Ibu Jeff melihat ke bawah untuk melihat celana panjang hitam dan hoodie putih anaknya mengenakan. Sekarang mereka bersih dari darah dan sekarang dijahit bersama-sama. Ibu Jeff membawanya ke kamarnya dan membuatnya meletakkan pakaian di. Kemudian mereka pergi, tidak tahu bahwa ini adalah hari terakhir hidup mereka.

Malam itu, ibu Jeff terbangun dengan suara yang datang dari kamar mandi. Kedengarannya seolah-olah seseorang menangis. Dia perlahan-lahan berjalan untuk melihat apa itu. Ketika ia melihat ke kamar mandi dia melihat pemandangan yang mengerikan. Jeff telah mengambil pisau dan diukir senyum ke pipinya.

"Jeff, apa yang kamu lakukan?" tanya ibunya.

Jeff menoleh kepada ibunya. "Aku tidak bisa terus tersenyum ibu itu sakit setelah beberapa saat.. Sekarang, saya bisa tersenyum selamanya. Ibu Jeff melihat matanya, dikelilingi hitam.

"Jeff, mata Anda!" Matanya tampaknya tidak pernah menutup.

"Aku tidak bisa melihat wajah saya, saya lelah dan mata saya mulai dekat aku terbakar kelopak mata sehingga aku bisa melihat diriku selamanya,... Wajah baru saya" Ibu Jeff perlahan mulai mundur, melihat bahwa anaknya akan gila. "Apa ibu yang salah? Bukankah aku cantik?

"Ya anak," katanya, "Ya Anda L-biarkan aku pergi mendapatkan ayah, sehingga ia dapat melihat wajah Anda.." Dia berlari ke ruangan dan mengguncang ayah Jeff dari tidurnya. "Sayang, mendapatkan senjata kita ....." Dia berhenti saat ia melihat Jeff di ambang pintu, memegang pisau.

"Mommy, kau bohong." Itulah hal terakhir yang mereka dengar sebagai Jeff bergegas mereka dengan pisau, gutting keduanya.

Saudaranya Liu terbangun, terkejut oleh beberapa kebisingan. Dia tidak mendengar apa-apa lagi, jadi dia hanya memejamkan mata dan mencoba untuk kembali tidur. Saat ia berada di perbatasan tidur, dia punya perasaan aneh bahwa seseorang sedang mengawasinya. Dia mendongak, sebelum tangan Jeff menutupi mulutnya. Dia perlahan-lahan mengangkat pisau siap untuk terjun ke Liu. Liu meronta-ronta di sana-sini mencoba melarikan diri pegangan Jeff.

"Shhhhhhh," kata Jeff, "Pergilah tidur."

1 User Comment: